Searching...
July 15, 2013

aku berpikir maka aku pusing

beberapa hari ini lagi rada mellow.hehe kepikiran iklan kartu perdana yang bilang 'jadi orang dewasa itu menyenangkan, tapi susah dijalaninnya'

dewa marketing emang, menyerang audiens dengan kata-kata yang menohok. eh ini lagi search di google tagnya jadi orang dewasa itu menyenangkan. ada banyak banget yang nulis di blog temanya hal ini. norak. banget.

beberapa menit kemudian ikut-ikutan. hehe

ya kalo jalan si emang susah, enakan kalo jadi orang dewasa itu naik yaris, atau toyota hilux, atau mitsubishi strada. naik mobil mah ga panas gitu, adhem, ga keujanan. lagian siapa suruh deh udah gede masih aja jalan, naik motor, minimal, atau naik mobil.

atau seengganya begitu sebagian besar pemikiran ane selama ini. jalan itu lebih menyedihkan daripada naik mobil, atau naik mobil ya lebih jauh menyenangkan daripada jalan.

padahal ga selamanya kaya gitu juga deh.

karena apa yang bikin bahagia itu apa yang kita pikirin. aku berpikir maka aku ada, cogito ergo sum. kalo kita mikirya naik mobil tu bahagia, ya sebawahnya dianggep sedih dan nelangsani. jalan kaki, mikirnya entarnya cape. naik motor mikirnya entar keujanan. jadi yang paling minim, ya naik mobil, baru bahagia. padahal engga kaya gitu juga...

yang ane mikir mah gini, dari pada naik mobil tapi jalanan macet kaya bekasi jakarta tangerang bandung, bukannya lebih enakan jalan kaki di sawah kaya di purwokerto or baturaden? sensasi kepleset-kepleset gara-gara tanahnya basah kena embun pagi. ademnya langsung kena kaki soalnya cuman pake sendal swallow tipis

tapi otomatis juga kalo ini berlaku sesuai tempatnya, di sawah pun kalo jalan kaki tetep aja engga enak blas kalo lagi ujan gede banyak petir. kelapa aja bisa kesamber, apalagi manusia bodoh semacam ente.hehe ujan ujan di sawah, mau mesum di gubuk tapi malah ujan ya? kaya surti-tejo aja di lagunya jamrud.

ane kadang juga mikir, kalo nunjuk-nunjukin telunjuk (halah) itu nantinya petir bisa mampir ke ente, dan juga entarnya ente bisa kendaliin. kaya di avatar, keren kan? ibaratnya lagi ujan petir gitu ya, terus ada orang nyebelin. ane nunjuk-nunjuk ke petir terus diarahin ke orang yang nyebelin itu tadi, kan jadi lega bisa ngebales.hehe
tapi real story nih: mamas ane, namanya Roni, wetonnya rebo wage , waktu itu lagi mancing di kali pelus, deket rumah ane. dia mah suka mancing, seringnya di kedung gitu. pernah tuh dia kesamber petir sampe nggludag alias terkapar. dibawa ke rumah, dan tanpa perlu diapa-apain di rumah sakit. dan sampe sekarang segar bugar, masih sering mancing pula.

kesimpulannya: keluarga ane tahan petir. ane selalu bilang ke temen ane kalo misal gludug-gludug mendung ga boleh keluar, ane dengan pede jawab 'ane ga bakalan mati walo disamber petir'

karena cogito ergo sum. kalo mikir ga bakalan mati walo disamber petir, ya ga bakalan mati kalo disamber gledeg kaya apa juga. tapi kalo misal kepleset di galengan (pematang sawah) terus mati, ya itu mah beda lagi ceritanya

akhir kata ane bikinin #talijiwo ya, sebagai lulusan nyastra inggris :

ku teriakkan kesejukan, gadis, agar panasnya kota tidak mendinginkan hatimu

2 komentar:

  1. cogito ergo sum.. emang paling enak makan bakso sum-sum.. biar  gak pusing.. biar makin pinter

    ReplyDelete

 
Back to top!