Searching...
February 11, 2013

sandal jepit

hal yang belum berubah di negeri Indonesia adalah larangan untuk membawa sandal yang bagus untuk pergi ke masjid atau mushola. Karena hasrat take and give orang Indonesia bener-bener tinggi, dimana ada prinsip take-lah sandal yang bagus dan give-lah sandal butut kamu.

sandal memang sepasang, sama halnya sepasang sahabat. kita bisa milih sandal mana yang cocok, tapi kita ga bisa milih sahabat mana yang cocok karena sahabat itu serta merta tanpa syarat dan ketentuan.

kalo sahabatnya lebih dari satu?ya bagus. kalo saya sih engga bisa banyak-banyak. karena best itu artinya cuma satu yang paling.

dan kalo kamu punya dua sahabat yang katanya best, bakalan ninggalin satu biar yang lain bisa jadi yang best?

"ah itu mah cuma njenengan aja yang hidupnya kesepian cuma punya sedikit temen", ujar super ego di dalem diri saya.

hehe, bisa aja nih si super ego ngomentarin hidup saya. sebenernya sih saya engga kesepian, cuma terlalu mengkotak-kotakkan bestfriend saya aja sih. jadi untuk satu bestfriend itu cuma ada satu juga kategori. dan kategori tersebut gabisa diisi oleh orang lain.

dan apa yang terjadi?sekalinya sahabat itu pergi, lowonglah hati njenengan. bahasa kerennya lubang dalam hati.

kalo sandal njenengan bolong, bakal beli yang baru kan? itu kalo sandal. kalo sahabat gabisa beli di toko. bahkan di toko bagus pun sahabat ga dijual.

karena sahabat itu ibarat sandal yang meskipun udah ketusuk paku dan ngebikin kaki berdarah, bentuknya rontal-rantil ga karuan, tapi njenengan masih pake sandal itu karena udah nyaman. njenengan bisa ganti wedges sama stiletto, tapi dengan resiko bakalan kecengklak dan jatuh, plus engga nyaman.

jadi yang nyolong sandal saya siapa??


4 komentar:

Post a Comment

 
Back to top!