Searching...
July 22, 2012

nunggu kepala dimiringin

judulnya engga jelas, tapi libur telah tiba, bulan puasa juga telah tiba, sebulan lagi tujuh belasan juga tiba, abis itu hari pramuka akan tiba. tiba-tiba pengen nulis, yasudahlah #mulai dengan bodohnya

ya, orang biasanya deg-degan, ketar ketir dan kentar kentir kalo nunggu pengumuman kelulusan. tapi kalo kamu udah menginjak strata s1 kuliah gitu, engga begitu juga loh. udah ga ada perasaan ketar ketir dan kentar kentir kalo nunggu lulusan pas lagi udah kuliah. ya ga aneh si, kalo dinalar ada penjelasannya juga nih,

kenapa lulusan pas masa kuliah engga bikin deg-degan?soalnya udah sering lulus. itung aja semisal udah lulus dari kuliah strata satu, sebenernya udah berapa kali lulus.itung aja lulus dari preschool atau paud, terus lulus tk, abis itu lulus sd, lanjut lagi lulus sma, yang terakhir lulus kuliah. berapa kali?5 kali tuh. banyak kan? kalo sunat bikin deg-degan wajar, satu kali doang coy

hal lain yang ga bikin deg-degan apa?lulus kuliah itu engga bareng-bareng se-Indonesia raya merdeka merdeka, tanahku negeriku yang kucinta. kuliah itu di itung lulus kalo udah pendadaran atau TA a.k.a. tugas akhir. coba pendadaran itu se-Indonesia, bakalan lebih heboh loh beneran deh. rame-rame gitu dateng ke kampus cuma buat ditanyain kuliah berapa tahun diajarin apa aja terus ngerti apa aja. asal kata ujian pendadaran juga ga jelas, ambigu, dan kadang ga bermakna. mungkin dulu sarjana pertama di Indonesia itu pas lulus kuliah sebelumnya dia makan telor dadar, dadar guling dan dadar yang lainnya. lagian 'pendadaran' secara nalar juga bisa diartiin 'proses mendadar sesuatu menjadi sesuatu yang terdadar'. anyway, kampus juga ga konsisten sama istilah 'pendadaran' soalnya dosen pasti maunya dipanggil 'dosen penguji pendadaran', aturan mah harusnya dipanggil 'dosen pendadar'. terus kita juga salah, kalo ngucapin selamet ke temen yang abis pendadaran itu bukan 'yeyeye lalala selamat yaa udah lulus pendadaran', harusnya ya 'yeyeye lalala selamet ya udah jadi mahasiswa terdadar' gitu loh coy. dipikir baik-baik deh, beneran

dan kenapa lulusan dari sma lebih heboh daripada lulusan dari kuliah gitu? ya iya lah lebih heboh pas sma, orang selebrasi (bukan seletrasi) anak sma pas lulusan itu memang heboh. corat coret seragam, koncoy keliling benua, cat rambut pake pylox, gebar geber motor di jalan. anak sma lulusan itu identik dengan kata semarak, meriah, hingar bingar, euphoria, warna warni, rame, dan banyak lagi yang lainya. lah kalo lulusan dari kuliah, biasa aja, ga semarak, rame mah iya tapi bikin macet. selebrasinya apaan?kepala dimiringin sama rektor, kalo engga ya dimiringin sendiri. bajunya toga, namanya aja mirip sama tanaman obat keluarga. mungkin rasanya nanti kalo pake baju toga itu kaya jahe, baunya kaya kunyit, terus juga sereh abiiis. harusnya selebrasi itu tumpengan rame-rame, semua kenyang hatipun senang.

biar lebih heboh, lulusan dari kuliah itu lebih asik kalo semisal kita ada semacam award2 gitu, penghargaan sama lulusannya. kalo biasanya kan biasaaaa banget, IPK paling tinggi, lulusan paling banter, gitu-gitu doang gaya-gayaan. penghargaan tuh harusnya buat jangan dangkal gitu, cum laude doang mah biasa. harusnya ada juga penghargaan buat lulusan yang lulus paling lama, biar nanti si doi yang lulus lama bisa cerita pengalaman kenapa lulus lama, sama hal bobrok apa dikampus kenapa nyampe lulus lama. terus penghargaan buat aktifis juga penting, misal aktifis yang paling aktif di kampus, terus aktifis yang paling non-aktif dan pasif. penghargaan tuh harus beragam, biar win-win solution dong.

intinya, yang penting abis lulus itu kudu ada inovasi. inovasi apa aja boleh, kalo udah ada inovasigitu, lulusan ga jadi gaya-gayaan doang. heuhhhh #menghela napas

3 komentar:

Post a Comment

 
Back to top!