Searching...
June 27, 2012

hubungan sendal yang sehat

i'm back, tadaima, aku pulang, selamat datang. hehe pembuka yang ngaco

dan tiba2 kepikiran kalo ngaco itu berasal dari kata kacau, dan ditambahi imbuhan ng- terus jadi ngacau. sebeneranya mungkin aneh, tapi udah biasa kali yak kalo yang belakangnya -au
 ntar pasti jadi -o, tapi yasudahlah. udah udah rampung #gajelas banget apaan maksudnya

ngomong2,mungkin udah berbulanbula yang lalu nih ga ada yang namanya nulis di blog. tapi walo begitu (ingat aturan di atas), bukan berarti aku ga nulis, saya nulis skripsi coy. sama aja lah ya, sama2 nulis gitu. tapi udah rampung sih, tapi ya belum diprint. entahlah mau kapan.

kemudian tiba2 inget sandal jepit. sandal jepit saya putus, gara2 dipake sama babeh buat kecelakaan. haduh mbok ya pake sendal yang jelek kalo kecelakaan (something's wrong here). tapi kalo denger kata putus, malah jadi inget orang pacaran. ada satu sifat orang pacaran yang pengen aku terapin ke sandal, yaitu sifat tentang balikan. kayanya bakalan berguna kalo sandal kalo udah putus bisa balikan. #vokalis tipikal ngajak penoton nyanyi: ayo semua ! akulah sang mantan, akulah sang mantaaaaan wooo

dan bagi yang pacaran dan gabisa balik lagi kaya sendal putus, carilah tukang sol sepatu yang tepat untuk menjahit dan balikan ke hubungan sendal kalian, jangan mencari sendal baru kalo masih sayang. sendal tetangga selalu kelihatan lebih hijau, tapi sendal swalow emang murah dipake, walaupun gabisa beli online di fesbuk atau tokobagus.

tamat dengan bodohnya atau stupidly end

3 komentar:

Post a Comment

 
Back to top!