Searching...
December 31, 2011

ayo semangat :)


Asahlah gergaji aspek utamanya ada tiga jenis. ada aspek spiritual, mental dan juga fisikal. Untuk yang aspek paling akhir mungkin yang paling banyak dilupakan. Orang sering kali timpang dalam mengasah aspek yang satu ini daripada aspek yang lain. Yang lainnya malah lupa dengan aspek fisikal. Ingatlah mereka terhadap yang satu ini ketika udah merasakan sakit entah meriang atau sejenisnya.
Kalo buat aku sendiri aspek ini malah lagi gencar-gencarnya dikembangkan. Karena lewat fasilitas yang ada aku bisa olahraga dengan giat. Salah satunya adanya fasilitas meja tenis meja yang ada di kampus. Yang lainnya karena ada teman yang mau mengajari tenis meja. Alhasil sekarang menekuni tenis meja, insya allah tekun seterusnya
Banyak orang beralasan kalau dirinya tidak sempat olah raga. Atau banyak yang menyalahkan kurangnya fasilitas menjadi suatu hambatan untuk berolah raga. Padahal olahraga itu penting buat dilakukan dan bukan suatu hal yang merepotkan. Kalau sepengalaman saya, beberapa cara ada yang lumayan efektif untuk dilakukan
1.       Pertama ubah dulu perspektif dalam berolah raga. Dari niat bisa keliatan hasil olahraganya loh. Jangan sampai kita berpikir olah raga cuma membuat badan cape dan lemas. Atau dari niatnya, jogging ke gelanggang olah raga Cuma buat liat cewe bahenol. Emang betul olah raga ngebuat badan tenaganya berkurang dan terasa lemas. Tapi kalo tenaga kan bisa balik lagi dengan beristirahat. Justru stok tenaga dengan olahraga malah bisa bertambah. Kalo niat, luruskanlah niatmu wahai pemuda dan pemudi. Cewe bahenol itu lebih gampang ditemukan di mall dan dept.store. ga usah repot Cuma buat liat cewe bahenol terus pergi ke gelanggang olahraga. Mubazir banget kalo kaya gitu. olah raga kan biar sehat wal afiat, bukan sehat wal maksiat. Tobat mas tobat.
2.       Olah raga mahal? iya kalo buat orang yang sok kaya emang gitu. Ga perlu seragam tertentu, ikut program fitness tertentu, atau pengeluaran lainnya. Olah raga itu butuhnya Cuma niat, sama usaha. Kalau ga punya uang buat fitness, yaudah jogging di sekitaran kompleks kan bisa. Kalo kasusnya aku, gaperlu keluar uang lebih buat main tenis meja. Buat bat tenis meja bisa pinjem punya temen. Atau cari tempat yang nyediain bat beserta meja tenisnya. Kan ga mahal, hanya butuh usaha ekstra. Kalo udah tertarik dan ingin mendalami olahraganya itu, barulah kumpulin uang buat beli perlengkapannya. Olahraga kudu anti mahal.
3.       Tekun olah raga itu perlu. Ga bisa disalahkan memang kalo males melanda. Tekun itu bukan berarti setiap hari. Tekun itu gabungan dari rutin plus semangat. Kalo lagi males olahraga, bayangin aja masa-masa terbaring lemah karena sakit. Mau milih lemah setelah olah raga, atau lemah setelah merasakan badan engga sehat?
Penting tapi tidak mendesak memang jadi sifat dari berolah raga. Tidak mendesaknya ya karena belum kelihatan efek negatifnya kalo engga berolah raga. Masih bisa ngapa-ngapain, kata orang. Tapi kelihatan banget kalo udah tua nanti. Orang gampang penyakitan itu bukan gara-gara banyak penyakit, tapi karena jarang olahraga.
Oya daritadi ngomongin asah gergaji terus, mungkin ada yang ga mudeng. Pertama-tama saya katakan ga ada hubungannya asahlah gergaji sama dangdut dan penyanyinya. Buat yang sering baca, istilah asahlah gergaji datang dari buku the 7 habits of highly effective people, karya Stephen R. Covey. Bukunya best seller loh, ga rugi buat ngebaca (kalo suka baca buku). Happy exercising semuanya, be and stay healthy J

5 komentar:

Post a Comment

 
Back to top!