Searching...
April 01, 2017

lame diary: lame deconstruction


Origami yang susah payah dilipat, dibentuk, dipasang, dan pada akhirnya dilepas itu salah satu hal yang bikin ane sedih, apparently.

Eh tapi Ada yg lebih sedih lagi sih, jangan lupa dibawah neraka masih ada neraka, pun dengan kesedihan. Selama ini yang bikin ane sedih adalah ketika powerless ngehadapin keadaan. Banyak hal yang akan lebih membahagiakan kalo kita punya kontrol atas sesuatu itu. Tapi manusia bukan All powerful creature.

Kadang emang ujian dari yang diatas kali ya, ketika mulai congkak sombong jadi manusia bisa apa aja dilakukan, barulah jebret dateng keadaan yg ente gak bisa apa-apa. Tuhan kangen kali ya dimintain tolong.

Semoga kamu gak ngalamin hal yang sama, amin.

Jadi ane nemu mémé beginian, dan didalam ati mikir, kirakira pilih mana ya?

Ah, tapi ane bukan maho, coy. Jadi gak bakalan milih yg rela habisin uang atau rela habisin waktu juga. But what if i were a girl?

I think i could understand...Hmmm🎶🎶

Wait KOK kayak lagunya Beyonce ya? Coba deh dengerin sambil baca blog ane heuheu

Pilih rela yg mana ya? It's a tough decision really. Idealnya sih ane pengen yg habisin banyak waktu bareng dan sesekali ngabisin uang doi buat cobain hal baru pergi kemana, atau makan makanan baru apa. Tapi ya karena ini milih salah satu, gue sajiin analisis ane ya.

Pilih yg rela abisin duit: It's all fun and games sampai all you need is simply companion. No one can kill loneliness, i guess, and being lonely hurts as hell :(. Obat kesepian bukan duit honestly dan ada cowo yg bisa abisin duit tapi gak bisa abisin waktu bareng kayanya bakal bikin otak muter lagi dan mikir ngapain juga dah ada orangnya kaga sepi mah iya pake banget. Do money worth more than companion?

Pilih yang abisin waktu: ente bakalan enjoy sama cowo begini sampe tiba saatnya doi cuma bisa kasih waktu nemenin dan gak punya opsi lain karena gak ada duitnya. Pengen ngajak kemana buat dateng ke tempat baru tapi the money is eweuh. Enter bakalan bertanya tanya apakah waktu= uang karena so far waktunya banyak tapi duitnya gak ada. Apakah worth dengan ngasih orang waktu tapi beresiko bosan karena sedikit yg bisa dilakukan karena gak ada uang?

Selama ini sih, ane jadi cowo tipe kedua kayanya. Bisanya kasih waktu buat nemenin ini itu, ngelakuin ini itu, ataupun diajak cobain ini itu tapi kalo disit gak ada. Mau ngajak kemana yg mengeluarkan duit harus nabung dulu gak makan (literally) secara budget amat terbatas. ngutangin duit mah bisa ditagih, kalo minjemin waktu? Gak gampang bayarnya sih.

Katanya juga, waktu akan menyembuhkan semua termasuk sakit hati. But, is it?

This blog post was written during train voyage at 1 am in the fucking morning ☺️

0 komentar:

Post a Comment

 
Back to top!