Searching...
March 26, 2017

Lame diary: lame mistress

I want to get a post graduate education so bad.

Well kepengen banget kuliah lagi tapi gak bisa karena gak ada duit kedengeran lebay karena in fact I have money buat beli motor light sport 150 cc tapi gak punya duit buat bayar pendaftaran S2 atau buat bayar tiap semesternya. Tapi seseorang pernah bilang ke ane kalo abisin duit buat beli apa yang kita pengen itu gak ada ruginya.

Tapi pada prakteknya, iri buat dapet edukasi yang lebih tinggi itu nyata. Terus, beli apa yang kita pengen juga pada prakteknya butuh pertimbangan panjang. Ya gimana ya, kalo bisa dapet apa semua yang dikepenginin itu something​ too good to be true.

Sekian curhat tentang keinginan pribadi dan perjuangannya. Ane lanjut bahas hal lain ya.

Beberapa minggu ini di Twitter (iya ane mainan Twitter, pada akhirnya. Cool kids mainan Twitter, but I ain't kids) rame dengan pembahasan "we fall in love with people we can't have".Karena tema pembahasannya galau, pantes lah buat dibikin buat konten di blog ane.

Something​ that rings the bell setelah baca kalimat "we fall in love with people we can't have" itu adalah lagunya Adelle yang All I Ask.

Itu menurut ane pribadi ya, berdasarkan pengalaman pribadi dan pendapat pribadi menghasilkan bahwa lagu barusan relatable to kalimat "we fall in love with people we can't have". Lagu yang temanya tentang dua orang (technically salah satu) yang mencinta tapi terhalang keadaan yang jadinya gak bisa memiliki. Lagu ini juga bukti valid kalo perdebatan cinta tak harus memiliki masih berlangsung. Pertanyaan yang ada sekarang adalah, haruskah orang yang mencinta itu memiliki juga?

Tergantung kalo kata ane. Memiliki itu adalah hal yang subjektif sih soalnya. Dan juga pilihan.

Mencinta juga bisa dalam bentuk membolehkan seseorang memiliki. Contohnya yang paling absurd berdasarkan pengalaman ane  adalah membolehkan seseorang memiliki waktu yang ane punya. Sebelah mananya yang absurd? Prakteknya itu ngasih orang waktu yang ente miliki kadang tuh ya gak selalu orang yang dikasih ngehargai. Plus, ngasih orang waktu itu béda sama kasih barang: ngasih barang bisa ente minta balik, tapi beda sama waktu soalnya waktu cuma sekali pakai.

So far orang yang pernah ane kasih waktu gak ada sih yang saking jahatnya gak menghargai. Semuanya orangnya baik. Apakah ketemu dengan orang baik itu sama dengan rejeki? Then I am the most grateful karena dipertemukan dengan orang yang baik. Hamdallah.

Tapi ya, ada waktunya ane ngasih waktu ke orang lain tapi malah sia-sia gitu sih. Ujungnya pun nyesel buanget malah. Long story short: ketemu mantan :/

Tapi jangan bahas mantan lah, gak etis. Gak senada dengan tema dari blog ane yang amat mulia dan berfaedah ini. Beberapa mantan ane emang bang***sat sih tapi yaudahlah dewasa itu memaafkan tapi kalo difitnah pernah ngehamilin ya gak ane maafin juga sih.

Oh iya, lagunya Adelle ya, kita balik lagi ke pembahasan. Terjemahan paling basic dari all i ask adalah "semua yang ane minta". Kalo mintanya itu minta waktu, terus gimana?

Then you fucking give it to them, fools, before it's too late. Gak ada yang lebih bikin menyesal selain gak bisa lagi kasih waktu karena semuanya sudah terlambat. Waktu itu bisa murah bisa mahal, dan harga waktu jadi mahal ketika ente gak bisa lagi kasih waktu.

Kalimat barusan was supposed to be inspirational.

Ane sebenernya di dalem ati nangis sih yah karena ingetnya ke momen dimana orang tua lagi sakit harusnya ada Waku buat di samping beliau tapi gak bisa karena terpaksa harus kerja. Harusnya bisa ada di samping kamu waktu sedih biar bisa bikin sushi roll agar tak sedih lagi tapi  gak bisa juga.

Tapi ya namanya manusia kan gitu, harus setay setrong. Menjadi tegar itu mahal, Jenderal!

Let's barter 1 lame post = 1 instapost.

0 komentar:

Post a Comment

 
Back to top!