Searching...
August 17, 2016

Lame diary : lame horror

Ane jarang nonton film horor, karena ane ngelakuin sesuatu yang lebih serem daripada nonton film horor

I go alone in my room, alone with my thoughts...

Hal apa coba yang lebih serem dari sendirian sama pikiran ente, apalagi kalo ente banyak mikir. Bah, sendirian sama pikiran sendiri bakal bikin yg seneng jadi serem. Lah abisnya, overthinking itu melebih-lebihkan banyak hal kan?

Yang aturan fun tapi kalo kebanyakan mikir jadi damn. Yang aturan seneng seneng jadi spaneng spaneng. Overthinking itu candu sih, cuma secandunya sesuatu pasti bakal lebih baik ditinggalkan.

Tapi jujur ya, ane gak mudeng kadang sama orang yang doyan nonton film horor. Bukannya ane ga suka film horor loh, beda urusan. Ga ngerti sesuatu itu ga berarti ente ga suka, cuk. Soalnya ya, nonton film horor itu buat ane menyisakan banyak banget hal buat dipikirin. Lah udah banyak yang dipikir di idup masih ditambahin mikir selepas nonton film horor, ya emoh.

Mungkin film horor cocok untuk orang yang sedikit, eh, yang dipikir sedikit...

Ya itu sih mungkin aja ya, mungkin juga engga. Ini bukan blog religius jadi ane gak bakal bilang wallahualam bisshawab. Yang ane bakal bilang adalah 'ya kali aja bener dah ane juga kaga ngarti'.

Beralih dari film horor, sebenernya apa sih tujuan postingan blog kali ini? Sebenarnya ane pengen pamer topeng baru aja sih. Keren kan? Namanya kindred, champion dari League of Legends. Emang situ doang bisanya bikin topeng anbu, beuuhhh.

Selain itu, yang bikin keren juga adalah editannya My brooooo. Buat orang yang gak bisa pake photoshop, pake ini aplikasi bener-bener dah photoshop instan. Artistik gimana gitu ya ga sih?

Ngomong ngomong kindred yah, dia ini konsepnya bagus loh. Dia ada dua topeng dan dua karakter. Karakternya juga berseberangan banget: satu Lamb (domba) satunya lagi wolf (serigala). Satunya hunter dan satunya hunted. Si Lamb pake topeng serigala, si wolf pake topeng domba. Paradox kan?

Slogan nya juga keren: never one, without the other.

Artinya gini: gak jadi satu, kalo ga bareng lainnya.

Iya kita memang satu, tapi waktunya yang ga tepat. Begitulah tafsir dari slogan itu kalo ane kasih bumbu baper sejumput.

Kenapa sih tiap postingan ujungnya baper? Mungkin harus ke tebing keraton lagi, atau nyari Pokémon di sepanjang jalan lembong, meskipun jarang ada pokestop. Ya biarin lah baper wong blognya ane ya suka suka ane dong.

0 komentar:

Post a Comment

 
Back to top!